Media Cetak dan Media Elektronik



PENDAHULUAN
Dewasa ini, dunia pers dan jurnalistik  sangat berkembang pesat mulai dari zaman kerajaan romawi kuno dimana kerajaan yang ketika itu dipimpin oleh Julius Ceasar berkembang surat kabar yang mencatat informasi mengenai kerajaan pasar dll.- Kemudian tiba di suatu masa dimana surat kabar hanya di pergunakan oleh kaum idealis untuk melakukan social control, sehingga surat kabar tidak hanya bersifat informatif tetapi juga persuasive – hingga sampai se bebas-bebasnya pada saat ini namun masih memiliki nilai, norma dan kode etik yang harus di perhatikan.
Sesuai dengan pengertiannya, jurnalistik yaitu suatu aktifitas dalam menghasilkan berita maupun opini. Mulai dari perencanaan, peliputan dan penulisan yang hasilnya disiarkan pada public atau khalayak pembaca melalui media/pers. Dengan kata lain jurnalistik merupakan proses aktif untuk melahirkan berita. Maka pers dan jurnalistik di muat pada sebuah karya yang harus menarik agar pembaca tertarik untuk menikmati berita yang kita sajikan.
Sesuai dengan pengertiannya juga maka Hasil dari Proses mencari, mengumpulkan, mengolah dan menulis berita hingga menyampaikannya kepada khalayak dalam bentuk media massa . media masa adalah wadah, tempat yang menampung segala bentuk berita informasi, kejadian yang dikemas dengan menarik.
Seiring berkembangnya teknologi informasi dan komunikasi maka hasil karya jurnalistik yang dikemas dalam media massa juga berkembang dari segi bentuk, cara menyajikan bahasa dll. Namun secara umum, karya jurnalistik atau media massa bisa dibedakan menjadi dua bentuk, yaitu bentuk media cetak dan media elektronik.
Media elektronik adalah media yang menggunakan elektronik atau energi elektromekanis bagi pengguna akhir untuk mengakses kontennya. Istilah ini merupakan kontras dari media statis (terutama media cetak), yang meskipun sering dihasilkan secara elektronis tapi tidak membutuhkan elektronik untuk diakses oleh pengguna akhir. Sumber media elektronik yang familier bagi pengguna umum antara lain adalah rekaman video, rekaman audio, presentasi multimedia, dan konten daring. Media elektronik dapat berbentuk analog maupun digital, walaupun media baru pada umumnya berbentuk digital.
Media cetak  adalah media massa yang berbentuk printing dimana dinikmati dengan membaca dan bentuk medianya statis.  Artinya,  media ini  dengan  bentuk tercetak dimana Umumnya, terbit paling cepat sehari sekali (di beberapa negara, ada media cetak yang terbit sehari dua kali).  Dengan sistem penulisan secara in dept (lebih mendalam dan lengkap).Kedua bentuk media massa tersebut memiliki perbedaan yang sangat jelas serta memiliki kekurangan dan kelebihan  pada masing-masing karya jurnalistik.

 PEMBAHASAN
1. Media Cetak
·         Surat kabar
Merupakan media cetak yang terbit setiap hari secara teratur, tulisannya dalam bentuk berita, artikel, feature, tajuk dll. Informasi yang disajikan lengkap menjawab rumusan yaitu 5W 1H (what, who, when, where, why, dan how). Isi informasi ditujukan untuk mempengaruhi atau mempersuasifkan secara rasional atau pikiran. Kelebihan media ini adaah karena harganya murah, informasi lengkap dan selalu actual, mudah dan cepat menjangkau khalayak yang dinginkan, mudah disimpan dan dibawa. Namun kekurangannya adalah isi pesan terlalu singkat, penyajian gambar kurang menarik dan pesan hanya bisa disampaikan bagi public yang memiliki kemampuan membaca.

·         Majalah
Majalah adalah media yang digunakan untuk mengahasilkan gagasan feature dan publisitas bergambar untuk bahan referensi dimasa mendatang. Majalah biasanya terbit seminggu sekali. Kelebihan media ini adalah mampu menyajikan informasi yang tidak hanya menjawab 5 W + 1H, tapi juga secara tuntas dengan bahasan dari berbagai sisi, dicetak dengan kertas yang menarik dan berkualitas sehingga mampu menampilkan gambar-gambar yang lebih menarik  dan mampu disimpan pada jangka waktu yang sangat lama. Namun kekurangannya bahwa media ini pesannya tidak bisa segera di peroleh public, dan harganya mahal.
Dalam jurnalistik cetak ada rangkaian newsprocessing –news planning, news hunting, news writing, news editing, layouting/setting, pracetak, cetak, dan distirbusi. Kecermatan pun terjaga karena sebelum sampai kepada pembaca ia melalui “banyak tangan” yang sengaja atau tidak disengaja turut melakukan penyuntingan. Sang layouter, misalnya, seringkali menamuka judul atau naskah yang salah ketik ataus salah eja.
Karena proses yang rumit itu pula, karya jurnalistik cetak lebih dapat dipercaya dan dipertanggungjawabkan (kredibilitas dan akuntabilitas). Karakter lain, penggunaan bahasa jurnalistik dalam jurnalistik cerak diberlakukan secara ketat karena keterbatasan halaman/ruang atau sangat memengaruhi layout/tata letak. Maka dari itu Media cetak membantu penerimaan informasi untuk mengatur masukan informasi tersebut. Lebih jauh lagi media cetak dapat di seleksi oleh pembacanya secara mudah dibandingkan dengan berita melalui radio dan televisi.
Salah satu cara untuk mendapatkan data adalah dengan cara wawancara, namun wawancara untuk media cetak berbeda dengan media elektronik, pada media cetak,  yang terpenting bagi pembaca adalah tulisan yang dibuat berdasarkan hasil reportase, sehingga proses wawancara tidaklah penting bagi mereka. Karena itu, wawancara untuk media cetak dapat berlangsung tanpa kemasan yang menarik ataupun briefing antara wartawan dengan nara sumber. Satu-satunya persiapan yang perlu dilakukan adalah persiapan wartawan itu sendiri, yang mencakup bahan wawancara dan pengetahuan umum mengenai materi wawancara. Sedangkan proses wawancaranya dapat berlangsung dalam berbagai situasi dan tempat. Bisa di kantor, di restoran sambil makan siang, lewat telepon, sambil berjalan menuju halaman parkir, sambil ngobrol, dan sebagainya.

2. Karya Jurnalistik  elektronik / penyiaran
Karna berkembangnya ilmu pengetahuan, maka disamping ada media cetak, maka ada pula karya jurnalistik elektronik atau penyiaran. Media elektronik atau penyiaran adalah Semua kegiatan yang memungkinkan adanya siaran yang meliputi segala aspek ideal, perangkat lunak, dan keras yang menggunakan saran pemancar/transmisi baik didarat maupun diantariksa dengan mengunakan gelombang elektromagnetik atau jenis gelombang yang lebih tinggi untuk dipancar luaskan kepada khalayak. Segala peralatan yang digunakan untuk memperlancar aktifitas penyiaran disebut sebagai media massa periodic elektronik.

Dua bentuk penyiaran yang diminan adalah :
·         Radio
Radio adalah media yang bersifat auditori (untuk didengar). Karena itu, menyampaikan informasi melalui radio relatif lebih sulit dibandingkan dengan televisi. Ketika pembaca berita menyajikan informasi, ia harus bisa menggambarkan peristiwa tersebut secara jelas, sehingga bisa ditangkap oleh imajinasi pendengar. Inilah yang membuat radio disebut sebagai theatre of mind.
Penulisan teks berita radio (untuk dibaca oleh news reader) harus menggunakan bahasa yang mudah dibaca oleh news reader dan mudah pula didengar oleh audiens. Untuk mencapai tujuan tersebut, jurnalis radio menggunakan teori ELF (Easy Listening Formula), yaitu penulisan yang jika diucapkan, mudah didengar dan mudah dimengerti pada pendengaran pertama. Karena dalam radio tidak ada pengulangan. Tidak seperti media cetak yang bisa dibaca beberapa kali oleh penerima informasi.
Walaupun radio identik dengan hiburan, namun tidak berarti semua radio melulu menyuguhkan hal itu. Seiring berkembangnya dunia jurnalistik, banyak radio khusus berita yang tumbuh dan berkembang, bahkan dengan sangat pesat. Sebagai contoh, kita mengenal radio Elshinta dan Trijaya Network. Kedua radio ini menyuguhkan beragam informasi dan berita. Tidak menjadikan musik atau hiburan sebagai produk utama.
Di kancah internasional kita mengenal radio VOA (Voice of America). Radio ini merupakan radio khusus berita yang sudah mendunia. Berita disajikan dalam berbagai bahasa. Tentu saja berita itu datang dari berbagai penjuru dunia.
Pada awalnya, tumbuh keraguan terhadap media-media elektronik yang secara khusus menyajikan produk jurnalistik. Karena media elektronik identik dengan hiburan. Kehadiran media elektronik yang malulu menyuguhkan berita, hanya akan membuat masyarakat jenuh untuk menyaksikan dan mendengarkannya. Namun itu semua tidak terbukti, justru kehadiran radio dan televisi khusus berita menghilangkan dahaga masyarakat, dan memenuhi kebutuhan mereka terhadap informasi. Mengingat kurangnya porsi pemberitaan yang ada pada media hiburan.
Kelebihan dari media ini, bisa cepat langsung di terima di public, pesannya mempunyai kekuatan mempersuasi secara emosional, proses produksinya sederhana dan fleksibel, khalayaknya khusus, harga pesawatnya terjangkau dan bisa dibawa kemana-mana, biaya produksi rendah, bisa menjangkau wilayah yang sulit bahkan melalui batas Negara, isi pesan mampu dipahami oelh siapa saja termasuk yang tidak bisa membaca. Namun kekurangannya, pesan media ini berlalu begitu cepat dan tidak bisa diulang kembali. Bila tidak digarap dengan baik maka dengan mudah pendengar bisa langsung memindah gelombang radionya, umpan balik membutuhkan waktu sehingga sulit untuk melakukan evaluasi.

·         Televisi
Televisi adalah Media massa elektronik yang bersifat audio visual serta kemampuan memainkan gambar sehingga mampu menstimulasi pendengaran dan pengelihatan. Namun Prinsip dasar televisi lebih rumit, karena suara dan gambar diatur sedemikian rupa agar tersaji dan diterima oleh khalayak secara sikron.
Berdasarkan pengamatan para ahli pertelevisian, informasi dari televisi diingat lebih lama dibanding dengan yang diperoleh melalui membaca (media cetak). Sekalipun informasi yang disuguhkan persis sama. Hal itu karena terdapatnya visualisasi berbentuk gambar bergerak dalam televisi. Visualisasi tersebut berfungsi sebagai penambah dan pendukung narasi yang dibaca reporter atau newsreader. Jadi, dalam menerima informasi, khalayak tidak hanya menggunakan satu indera, melainkan dua indera sekaligus. Yaitu mata dan telinga.
Hal inilah yang menjadi keunggulan media televisi dibanding media informasi lainnya. Efisiensi jurnalistik televisi pun lebih meyakinkan.
Berbagai macam produk jurnalistik televisi disuguhkan kepada masyarakat untuk memenuhi kebutuhan mereka akan informasi. Diantara produk-produk jurnalistik televisi tersebut adalah:
1. News (berita)
Setiap televisi memiliki acara khusus berita. Baik itu televisi pemerintah, swasta, bahkan lokal. Sebagai contoh, di SCTV terdapat program Liputan 6, Trans TV memiliki program Reportase, RCTI dengan Seputar Indonesia, dan lain sebagainya.
2. Interview (wawancara)
Program wawancara ini bisa dimasukkan sebagai bagian dari program news. Namun kini, kebanyakan televise memilih membuat acara khusus untuk wawancara narasumber terkait masalah-masalah aktual.
3. Feature
Produk jurnalistik seperti ini menyajikan berita ringan. Seperti tempat-tempat wisata, aneka makanan, kebudayaan, dan lain sebagainya.
4. Editorial
Dalam jurnalistik media cetak kita mengenal istilah tajuk rencana. Begitu juga dengan media elektronik. Melalui editorial, redaktur menuturkan opini dan sikap resmi media tersebut dalam menanggapi suatu permasalahan yang sedang ramai di tengah masyarakat.
5. Live reporting atau siaran pandangan mata
Laporan pandangan mata merupakan program siaran langsung dari tempat kejadian. Sering juga disebut on the spot reporting. Namun tidak semua pelaporan jenis ini disiarkan langsung pada waktu yang sebenarnya. Sebagai contoh, tidak semua pertandingan sepak bola disiarkan secara langsung, melainkan ada pula yang merupakan siaran tunda.
Dalam jurnalistik televise, berita dapat diklasifikasikan menjadi tiga jenis, yaitu:
1. Hard news (berita berat)
Hard news adalah berita yang mengulas peristiwa penting bagi masyarakat luas. Seperti berita ekonomi, kriminal, politik, dan pendidikan.
2. Soft news (berita ringan)
Berita seperti ini juga sering disebut feature. Isinya bisa berupa informasi mengenai tampat wisata, kuliner, dan lain sebagainya.
3. Investigative report
Merupakan jenis berita eksklusif yang berdasarkan penyelidikan. Sehingga penyajiannya membutuhkan waktu yang relatif lama. Namun menyuguhkan informasi yang lengkap dan belum tentu diketahui oleh masyarakat yang hanya mendapat informasi melalui program news.
Tapi media ini memiliki banyak kelebihan diantaranya adalah mampu menampilkan hal-hal  menarik yang ditangkap oleh indra pendengaran dan pengelihatan, mampu menampilkan secara detail suatu peristiwa atau kejadian, karena mempengaruhi dua indra sekaligus, maka afek persuasifnya lebih kuat ketimbang media  lainnya maka dari itu televise adalah media yang paling popular di kalangan masyarakat.
Namun kekurangannya, biaya produksinya mahal,waktu yang dibutuhkan untuk proses produksi sampai selesai sangat lama, khalayak sangat heterogen sehingga sulit untuk menjangkau public sasaran yang diinginkan, peralatan peliputannya sangat mahal dan rumit penggunaannya, bila tidak dipersiapkan dengan matang maka pesan visual itu justru menciptakan image buruk
Selain media cetak, penyebaran informasi atau berita juga dilakukan melalui media elektronik. Jenis media elektronik yang digunakan adalah televise dan radio.
Dari beberapa uraian diatas, kiba bisa simpulkan perbedaan kedua media tersebut sebagai berikut :
NO
Karya Jurnalistik Cetak
Karya Jurnalistik Elektronik
1
Pesan tertulis
Pesan tidak tertulis
2
Isi pesan bisa dibaca ulang
Pesan tidak bisa dilihat atau dilihat ulang
3
Bisa disimpan dan dibaca kapan saja
Pesan hanya sekilas dan berlangsung pada saat itu saja
4
Pesan disajikan secara rinci dan ilmiah
Pesan harus sederhana dan mudah ditanggap
5
Persuasi menyentuh rasio/ pikiran
Persuasi menyentuh perasaan / emosi
6
Hanya menyajikan peristiwa yang telah terjadi
Membahas sekarang, yang telah lalu dan yang akan datang
7
Tidak dapat menyajikan pendapat narasumber secara langsung
Dapat menyajikan pendapat baik audio atau visual
8
Penulisan dibatasi oleh kolom dan halaman
Penulisan dibatasi oleh menit, detik dan jam
9
Distribusi melalui darat, laut dan udara
Pemancaran melalui transmisi
10
Bahasa yang digunakan formal
Bahasa yang dipakai formal dan non formal
11
Kalimat dapat panjang dan terperinci
Kalimat singkat, padat dan jelas
12
Makna berkala dibatasi oleh hari tanggal, bulan dan tahun
Makna berkala dibatasi oleh detik, menit dan jam
Salah satu yang harus di perhatikan bahwa dunia pers dan jurnalistik memiliki alur, nilai dan norma yang lebih dikenal dengan sebutan kode etik jurnalistik. Dengan kata lain kode etik ini adalah acuan yang dipakai oleh wartawan atau pencari berita sebelum disebar luaskan kepada khalayak ramai. Terkhusu untuk media elektronik, penguunaan bahasa sangat perlu di perhatikan, mulai dari tutur bahasa, struktur bahasa, formal atau informal, konstruksi kalimat dan lain-lain

PENUTUP
Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi pada saat ini sangat berkembang pesat dan secara otomatis karya jurnalistik baik cetak ataupun elektronik akan ikut berkembang dan berubah kearah yang lebih baik. Namun tidak bisa di pungkiri bahwa kedua karya jurnalistik tersebut sama-sama memiliki kelemahan dan kekurangan.
Namun apapun itu, Seperti yang kita cermati bersama bahwa kedua jenis karya jurnalistik masih ada dan dipergunakan sampai sekarang, bahkan terus berkembang dan terus berkembang. Karena yang di perlukan adalah informasinya dan. Cetak dan elektronik hanyalah media untuk membungkus informasi berita, dengan kata lain, selama masih ada berita dan informasi, maka kedua bentuk karya jurnalistik tersebut tidak akan mati dan bahkan bisa jadi bertambah seperti penggunaan internet dll.

 REFERENSI
Romli, Asep Syamsul M. 1999. Jurnalistik Praktis untuk pemula. jakarta: Grasindo.
Wibowo, Fred. 1997.Dasar-Dasar Produksi Program Televisi. Jakarta :Grasindo

Gill, Jr., Generoso J. 1993. Wartawan Asia: Penuntun Mengenai Teknik Membuat Berita. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia




3 komentar:

  1. Mantab !! Thanks sob sudah berbagi ilmu ...............................



    bisnistiket.co.id

    BalasHapus
  2. terimakasih infonya gan, ini sangat berguna

    BalasHapus
  3. makasih banyak brother, sngt membantu

    BalasHapus

Blogger Template by Clairvo